EssaiKhasanah IslamMotivasi Islam

Jalan Tengah (6)

0
Ilustrasi

Prof Hamdan Juhannis

Kali ini tentang parenting. Saya menulis ini karena “diusik” oleh seorang kawan, aktifis perempuan dan tokoh penting bagi konsolidasi Ulama Perempuan di Indonesia, Nyai Badriyah Fayumi. Nyai Badriyah rupanya terganggu dengan sodoran jalan tengah saya yang mungkin dianggapnya masih sebatas “jalan pinggiran”. Beliau meminta saya membentangkan sebuah argumen jalan tengah dalam hal pengasuhan anak (parenting).

Pertanyaannya, betulkah pengasuhan anak masih saja didominasi oleh peran ibu dibanding ayahnya? Pertanyaan ini saya angkat karena ketika berbicara tentang pengasuhan, ada kecenderungan pemahaman yang sudah terset tentang ketidakseimbangan peran.

Mari menengok beberapa realitas sosial yang terjadi saat ini yang menunjukkan bahwa persepsi itu sebenarnya sudah bergeser. Di kampus tempat saya bekerja, sudah menjadi pemandangan biasa anak ikut kepada ayahnya di tempat kerja. Di tempat anak bungsu saya bersekolah, sudah lebih dominan ayah mengantar anaknya ke sekolah. Di tempat jogging saya, rata-rata teman yang terlambat ikut karena menjadi “tukang ojek” istilah para ayah yang rutin mengantar anaknya ke sekolah.

Yang menarik juga, ketika penerimaan rapor, banyak anak yang ditemani oleh kedua orangtua mereka.  Tidak jarang juga saya melihat ayah yang menemani anaknya menghadap ke guru kelas. Tentu saya tidak ingin menggeneralisir kasus di sekitar saya, namun pembagian peran orangtua dalam mengurus anak sudah sangat maju. Paling tidak, sudah menjadi bagian dari kesadaran kolektif masyarakat ketika ayah mengerjakan pekerjaan yang dulunya dianggap “tabu”. Saya bahkan menduga, ketika beberapa kaum ayah membaca coretan ini, mereka bergumam dalam hati kalau mereka melakukan kegiatan pengasuhan lebih dari yang saya gambarkan.

Pertanyaan berikutnya, mengapa Nyai Badriyah “memaksa” saya  untuk mengulas aspek jalan tengah pengasuhan ini? Karena menurutnya ada bangunan tradisi yang masih sangat berpihak pada peran simbolik ayah yang cenderung mencederai rasa keadilan banyak ibu. Misalnya, efek dari tradisi “nama kedua” anak yang selalu dinisbatkan kepada ayahnya bukan ke ibunya. Tradisi ini berkonsekuensi pada pemanggilan anak di ruang publik, misalnya pemberian penghargaan. Yang selalu dipanggil adalah ayahnya, sementara bisa saja ibunya yang berjibaku terhadap hadirnya prestasi anaknya.

Dalam kaitan ini perlu ada jalan tengah menuju keadilan parenting, keseimbangan fathering dan mothering. Perlu melakukan pengarusutamaan kesadaran dunia pendidikan bahwa kalau ada pemberian apreasiasi atau apa saja yang terkait dengan publisitas nama anak, sejatinya menyebut nama ayah dan ibu. Bahkan konsep “ladies first” dalam layanan umum harus dibudayakan menjadi “mothers first” dalam dunia pendidikan.

Termasuk yang disuarakan oleh Nyai Badriyah, perlunya perubahan paradigma yang menjadi jalan tengah dalam menghargai keseimbangan peran ibu dan ayah dalam pengasuhan. Misalnya, dalam hal yang bersifat selebrasi prestasi anak, rekognisi terhadap peran Ibu sejatinya menjadi prioritas. Jangan ada pengabaian terhadap peran salah satu orangtua dalam  pembentukan jati diri anak.

Minimal tidak terjadi seperti cerita wisuda di sebuah perguruan tinggi di Makassar. Pada saat anaknya diwisuda, ayah dan ibunya bersitegang siapa yang mendampinginya, karena panitia hanya mengizinkan satu orang pendamping. Ibunya mengatakan, dia yang berhak karena dialah yang melahirkan anaknya. Ayahnya juga bertahan bahwa dia yang harus mendampingi anaknya, karena dialah yang membiayainya sampai sarjana. Untung panitia menawarkan jalan tengah, keduanya bergantian masuk jadi pendamping.

Saya mengakhiri catatan ini dengan menegaskan kepada Nyai Badriyah dan pembaca. Sebagai orang yang pernah menjadi anak, saya sama sekali tidak merasakan indikasi konflik pengasuhan  orangtua. Saya yatim sejak kecil, Nyai.  Saya dibesarkan ibu yang menjadi single parent. Ibu mengambil semua jenis peran pengasuhan orangtua terhadap anaknya dengan segala keterbatasannya.

Yang saya paham betapa beratnya peran Ibu yang juga harus menjadi ayah. Yang saya alami, betapa berat beban psikologis hidup sebagai anak tanpa pernah tangannya dijinjing oleh ayah, minimal hari pertama masuk sekolah. Itulah, selagi semua masih hidup sebagai orangtua, mari membagi peran secara fair. Ngomong-ngomong, pada puncak perayaan hari Ibu tahun lalu, Ibu saya dinobatkan sebagai salah satu  tiga wanita tangguh Sulawesi Selatan. Keren kan?

Editor

Jalan Tengah (5)

Previous article

Jalan Tengah (7) Kisah dari Afrika

Next article

You may also like

Comments

Leave a reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

More in Essai